Jul 21, 2011

Z dan G

jadi gini.
gue punya sahabat pas tingkat 1 namanya Z, cowo.
Z punya cewe namanya G.

gue awalnya gamau cerita di blog, karena gue males.
tapi, berhubung gue baru contact-contact lagi sama Z setelah sekian lama &akhirnya gue cerita-cerita sama nyokap gue &guenya jadi nginget-nginget lagi, jadi sekalian aja gue tulis semua disini.

lagipula, ini blog gue kan ya?
jadi gue berhak mau nulis apa aja kan ya?
oke.

gue kenal Z, sebagai temen kuliah gue 2009. dia salah satu temen cowo yang deket sama gue. deket banget. ngga cuma Z yg deket sama gue, ada banyak malah. wajar kalo gue banyak temen deket sama cowo, kuliah gue di jurusan IT, teknik. jadi, wajar kalo sekelas ngga sama cewe melulu mainnya.

kebetulan, gue sama Z juga main bareng sama temen gue yang cewe namanya A. saat itu, gue punya pacar, A punya pacar, begitu juga dengan Z, yang udah pacaran dari smp sama G. sebenernya ngga ada yang aneh dari persahabatan kita bertiga. hanya saja G memecah semuanya, menurut gue.

seperti layaknya orang temenan-sahabatan, saking deketnya kita bertiga, diceng-ceng-in &saling ngecengin, punya nama jelek masing-masing, saling curhat masalah hati masing-masing, sering makan bareng, sms-an, dll
yang paling sering curhat tentang masalah percintaannya emang si Z. dia kerjaannya putus-nyambung melulu sama si G. gue sama A, udah bosen denger ceritanya dia yang gitu melulu, ya entah si Z diselingkuhin, atau tiba-tiba diputusin tanpa alasan. ngga cuma gue sama A yg jadi tempat curhat, beberapa temen gue juga udah maklumin kalo si Z curhat atau ya galau gara-gara G.

mau dikasih saran 'move on' 'cari yang baru' atau apa kek, tetep aja ujung-ujungnya Z balik lagi sama G. beberapa temen gue ada yang bilang 'ya namanya juga jodoh' tapi menurut gue itu namanya dibodohin,dimainin. 

menurut gue, kalo mereka emang ngerasa hubungan yang dijalanin baik-baik aja menurut mereka.... berarti mereka harus ke psikolog. serius. gue punya sahabat yang hubungan pacarannya sampe dibawa ke psikolog karena kerjaannya berantem melulu &it works! ga lama kemudian, karena emang udah takdir&nasip (menurut gue) akhirnya bubar deh. jadi, harusnya Z kaya gitu juga sama G. bukannya gue sotoy, tapi emang harus kaya gitu. 

sampe pada puncaknya:
kita semua udah tingkat 2. gue, Z sama A kelasnya pada misah-misah, meski gitu tapi emang masih suka makan bareng, atau sms atau twit-twit-an biar ngga lost contact. ya gimana ya, namanya juga udah deket banget kaya kaka-adek..... dan posisi gue, single. baru putus. tapi emang udah deket sama R(pacar gue). waktu itu kejadiannya pas uas semester 3. 

kalo ngga salah inget, gue emang jadi cuma main berdua aja sama Z sepanjang uas semester 3. toh, gue main sama Z juga karena gue galau lagi deket sama R. dan Z juga galau gara-gara berantem mulu sama G. jadi wajar kalo kita saling curhat-curhatan. sampe akhirnya si G cemburu sama gue dan marah-marah sama Z. si Z bilang, jangan mention-mention dia lagi di twitter, done. tapi ya tetep, curhat-curhatan bareng. eh, ujung-ujungnya gue dibilang cewe genit, kegatelan, brengsek, dll karena deket sama cowo orang. dan dia bilangnya di twitternya si G.

gue punya banyak sahabat cowo dari sma, ngga gitu-gitu amat.
dan gue bukan cewe pertama yang dicemburuin sama G.

twitter gue distalk. G ngga pernah follow twitter gue tapi dia tau semua kegiatan gue dan isi update-an gue. bahkan twitter mantan gue di stalk. gue tau karena G pernah bilang sama Z 'mantannya masih ngarep sama dia, tapi dianya kegatelan sama kamu. aku tuh baca twitternya.' krik. shit.

sampe akhirnya yaudahlah, gue risih di stalk gitu, gue block&report as spam si G. daripada gue juga emosi baca twitter G yang isinya cuma ngata-ngatain gue kan. eh, ujung-ujungnya dia sms gue, kirain mau minta maaf gitu ya...... nggataunya, tetep loh ngata-ngata-in gue, nuduh gue tanpa bukti, ngeluarin kata-kata kasar.

FYI, si G ini BERJILBAB.

sampe, si G ini nantangin buat ketemuan di kampus gue. katanya 'biar seisi gunadarma tau siapa tannya sebenernya' &yang lucunya si G mau bawa ibunya segala. lah, gue ga abis pikir, kenapa ga bawa bapaknya-kakanya-adeknya-cucunya-neneknya-kakeknya-cicitnya sekalian? itu mau ngelabrak atau main adu-an sama orangtua?

gue sendiri ga masalah kalo di datengin, kalo gue mau dipukulin atau dihajar. bakal gue hajar dan pukul balik kok. gue sendirian, dihajar di kandang gue, ga masalah. yang malu kan tamu dari luar, tandang. cuma, akhirnya si G nggajadi nyamperin gue setelah dibujuk sama Z.

beberapa hari kemudian setelah uas, gue liburan. hari kedua atau ketiga liburan, kalo gue ngga salah inget, Z ngajak ketemu di kampus. yaudah. ternyata........... gue disuruh bikin SURAT PERNYATAAN. men. bayangin. surat pernyataan kalo gue gabakal ngedeketin atau bahkan deket atau bahkan ketemu sama Z. gue pun menjelaskan di surat pernyataan itu kalo gue emang lagi deket sama R. &surat itu pake materai 6000 plus, tanda tangan. done.

mulai dari situ emang, langsung komunikasi berkurang drastis. tapi gue ngga ngerasa ada yang berubah. toh sama-sama ngejalanin hidup masing-masing ya kan? toh masih satu kampus jadi sekedar 'say Hi' juga bisa. sampe akhirnya kemaren Z sms gue &bilang dia minta maaf sama gue, gara-gara mimpi gaenak tentang gue.
berhubung gue inget dengan surat pernyataan bego itu, gue pun ngingetin supaya ngga sms-sms gue lagi, daripada ntar gue dibunuh kan sama G........ tapi Z cuma bilang 'gue aja diputusin tanpa sebab ndut'

gue cuma diem. &ngga mau bales apa-apa. toh, pada akhirnya akan balikan lagi.

----------

ga abis pikir sama orang-orang yang punya hubungan ngga sehat kaya gitu.

gue ngga bermaksut nyindir yang diluar sana, yang hubungannya kaya gini juga.

gue ngga bermaksut sok tau atau ikut campur, ini cuma pendapat gue.

ga abis pikir sama orang yang elo-bukan-istri-atau-suami-gue-tapi-udah-ngelarang-gue

nyokap gue bahkan bilang, kalo yang hubungannya ngga sehat macem Z dan G, pas udah nikah nanti, hubungannya bakal di dominasi sama istri. yang sebenernya itu kan harusnya didominasi sama suami.

yah pokoknya, not a good thing untuk dilanjutinlah.

tapi tergantung perasaan hati masing-masing orang yah, ada yang bilang 'abisnya udah sayang' ya monggo, menurut gue sih ya salah satu dari pasangannnya emang gampang dibego-in atau dibunuh secara perlahan, atau pasangan lainnya emang udah mentok sama yang itu doang.

mending ke psikolog lah. lebih bener dikit.
daripada jadi gila.
yang denger ceritanya aja gila.
btw, gue kangen sama temen gue Z dan A.
:(






xoxo,
tannya, haters love me? :P

No comments:

Post a Comment

comments?