Nov 29, 2010

me&life&love

LDR.

Long Distance Relationship. Kalo katanya temen gue yang lain &ngejalanin ldr juga: Long fu*kin Distance Relationship. Yaaa hahaha ngga segitunya juga sih. btw, gue sama A baik-baik saja. Sudah resmi 7 bulan Alhamdulillah hahaa. Kalo kata ibunya dia di facebook: sebentar lagi lahiran dong. Err yaah yah hmm -_- hahaahaha. Kalo ditanya ‘ngga kangen?’ wah yah kangen lah. Dia salah satu support penting gue Alhamdulillah, dia bisa bikin gue semakin dewasa dan mengurangi emosi gue (jadi gue jarang marah2 gitu haha) dan Alhamdulillah belum pernah berantem yang sampe gimana2 sih karena gue mulainya sama dia kan dari temenan, sama-sama udah tau luar dalem dan jeleknya kaya apa jadi ya paling sleg-sleg sedikit karena dari guenya yang sensitifan hahahaha -_-

7 bulan buat gue juga ngga sebentar. Yah kalo awal-awal kaya sebulan dua bulan kerasa banget cepetnya sih, tapi makin kesini kayanya lama banget. Karena baru 4 bulan kita jalan, dia harus pergi ke Perantjis, Strasbourg. Gue pribadi selama ditinggal 3 bulan lebih disini nggatau apakah dia mengalami rintangan untuk situasi percintaan disana atau ngga. Tapi kalo gue pribadi, iya. Gue mengalami. Masa-masa kejam. Hahaha berlebihan.

Awal kuliah, ada temen yang ngedeketin. Karena berhubung gue ga mau nyakitin perasaan siapa-siapa dan gue gamau macem-macem jadi dengan segala macam gue minta ke temen gue yang lain supaya dia mundur. Rintangan paling gila yang muncul adalah di saat temen-temen kuliah lo ngeledekin lo ‘cieeee’ bla bla bla dengan orang lain. Yang mau gamau orang lain itu pasti akan sadar secara otomatis&jadi bahan gosipan. Arrrrrr, rasanya ngga enak banget,cuma kaya gitu aja padahal. Sekedar bahan ceng-cengan ringan. (ketauan banget ga punya bakat selingkuh ini hahahaha)

Gue bukan satu-satunya orang yang mengalami ldr ini, gue tau. gue bahkan baru tau temen kuliah gue ada yang ldr juga setelah dia bilang ‘tan buka blog gue, ada cerita tentang gue&ldr. siapa tau menginspirasi elo yang mau ldr’ dan akhirnya gue bukalah. Gue kaget. Karena setau gue dia jadian dengan senior di kampus. Akhirnya setelah gue baca, gue tanyalah ke temen gue, siapa cowo ldr ini dan bagaimana dia dengan si senior ini. Dan ternyata, yak temen gue entah mungkin dengan keadaan dia cape ‘single’ selama ldr 2 tahun atau gimana, akhirnya memutuskan untuk selingkuh. Err, yah dan kabar terakhir yang gue tau, temen gue putus dari selingkuhannya yang udah jalan setaun dan sekarang dia deket sama senior lainnya. I seriously don’t understand, whats wrong with their mind? Karma does exist and we all know about that thing. Kalo ga salah senior terakhir yang lagi deket sama temen gue udah punya pacar juga, hm yah sedikit karma lah. Maka dari itu gue gamau macem-macem. Mungkin bisa aja gue selingkuh tapi yah gue ga mau kena karma sedikitpun karena menyakiti hati orang. Lagipula gue meraasa sangat nyaman dengan yang ini kok. :)

I think its enough talking about ldr thing. Gue cuma merasa gue mampu untuk ngejalanin ini karena gue tau ini salah satu pembelejaran untuk diri gue supaya gue semakin dewasa. Umur gue 18, dan berjalan menuju 19. Temen-temen gue bilang bahkan temen kuliah yang gue baru kenal beberapa bulan terakhir bilang ‘tan kelakuan kaya anak kecil ih’. Hahahaha mungkin gue masih kaya anak kecil dengan sifat gue yang kekanakan, tapi sifat gue…ya gue mencoba untuk tidak berpikir seperti anak kecil. Mungkin gue bersifat kekanakan karena biasanya gue paling muda diantara yang lainnya. Meskipun mungkin pada ga percaya karena secara fisik gue bongsor, tapi yaah gue paling muda. Temen-temen gue rata-rata kelahiran tahun 91, sedangkan gue 92. Masih bisa diitung pake jari lah, seangakatan yang sama-sama 92 siapa aja. :p

Kalo ngomongin tentang kedewasaan, kalo bisa menilai diri sendiri, gue rasa gue cukup dewasa. Kenapa? hm mungkin berdasarkan sifat sok tau gue juga kali yah. jaman smp, temen-temen se-geng udah mulai pacaran, udah mulai naksir sana-sini, sedangkan gue dengan santainya ngejalanin hidup tanpa punya pacar dan bahkan untuk naksir sama cowo pun agak jarang. Jama smp, gue baru suka sama cowo setelah kelas 3 smp dan gue naksir kaka kelas di kelas 3 sma. Yah, cuma naksir-naksir biasa, normal. Smp; punya account friendster, di cari kaka kelasnya di friendster lalu gue add, lalu jadi stalker sejati selama setahun di kelas 3 smp, normal. Menurut gue. Hahahaha -_- tapi begitu gue lulus smp dan si kaka kelas lulus sma, gue pun udah ngga suka lagi. Ya iyaaaa, mungkin Cuma buat semangat doang kali yah supaya jadi rajin belajar(?) -_- <-- albi macam apa ini hahaha. Jaman sma baru gue mulai pacaran, sekali. Pas kelas satu sma dan Cuma sebentar. Sisanya, sampe lulus gue single. Bahkan saking sebelnya temen-temen gue sampe ngejodohin gue dengan temennya lah, sodaranyalah -_- ujung-ujungnya juga gue memilih untuk single. Gue ga peduli di saat temen-temen gue dengan asiknya ganti pacar lagi, gue tetep single. Mungkin gue salah satu temen yang enak diajak ngobrol kali ya kalo mereka ada masalah sama pacar masing-masing hahaha -_- 

Tapi yang pasti entah dari jaman gue smp sampe sekarang. Dari jaman gue masih buta tentang cinta-cintaan dan pacar-pacaran, rata-rata yah (bukannya sombong atau apa -_-) pasti cerita masalah percintaannya dengan gue. Dan gue dengan gaya sok tau gue, ngasih saran ini-itu jangan ini-itu, padahal percintaan sendiri belum beres. -__- #sedih 




btw, maaf yah 2 post terakhir panjang-panjang hehe.




xoxo,
tannya :)

1 comment:

  1. uhm, LDR yh? sedikit cerita boleh yah? dulu gua juga ldr, dan yg terakhir juga sama. walau cuma jarak pulau jawa doang, tetep aja entah kenapa nyiksa banget yah, just wondering what is he doing now, with who, is he okey, dan yang paling nyiksa kalo ga ada kabar, nah itu paling ngeselin.
    tapi, so far sih, gua malah ngerasa pacaran ldr itu paling enak, ga ngebosenin, kalo kebiasaan gua dulu sih, seharian ga sms-an sama sekali, pas malem, baru telfonan cerita ngalor ngidul. udah pernah baca buku nya cassey bun, kayak yang dia bilang, kita sebagai cewek pengen banget ditanya 'how was your day, dear?' nah itu menurut gua sensasi nya LDR, berasa seneng jumpalitan dan exited pas jawab pertanyaan itu.
    semangat yah LDR nya, cantiqa!

    ReplyDelete

comments?