Jun 23, 2010

(lagi-lagi sok bijak)

minggu lalu gue ngga ketemu sama &itu rekor. biasanya gue ketemu tiap minggu, seminggu sekali. dan gue sempet nulis di twitter guefacebook gue: #itungitunglatianditinggalnanti.. gue sedih. hahahhaha  -____-"

gue sedih karena baru seminggu ngga ketemu aja gue udah kangen band banget, gimana nanti kalo gue ditinggal berbulan bulan atau mungkin kalo dia ngga sempet balik ke Indonesia, bertahun tahun?

fyi, dia itu bakalan kuliah ke Perantjis sana. iya, yang di Eropa itu. iya yang ada Eiffel Tower nya, tapi gue lupa dia di kota apanya. tapi pada intinya kan dia bakalan jauh. jauh dari keluarganya, dari gue, dari temen temennya, dari bandnya, dari lingkungannya dan jauh dari Indonesia. dia bakalan kuliah seni tari &gue dengan bodohnya selalu lupa nanya nama tempat kuliahnya itu apa. -_-"

taken from: here :)

temen temen gue, atau bahkan gue pun masih sering bertanya-tanya, apakah gue siap untuk long distance relationship (LDR) ini? jujur, engga. tapi, gue ngga bisa melarang atau menggagalkan keinginannya. gue udah kenal A dari sma kelas 3 akhir &emang lewat facebook (gue tau, kedengaran aneh kan?) & A ini temen smp sahabat gue :p & gue pun udah tau dari lama kalo dia mau abroad, untuk kuliah di jurusan yang dia mau ini. tapi kalo dulu, sebagai temen biasa atau mungkin sebagai sahabat ngegilaan di msn, pasti mendoakan yang terbaik, pasti mensupport dia untuk kuliah disana. lah sekarang? keadaannya mungkin ada status 'relationship' & rasa sayang pun berubah jadi dari: 'sayang ke temen' ----& 'sayang ke pacar'. rasa ngga rela dia pergi pun ada. tapi gue mikir, ya ngga boleh egois juga lah. toh, demi kebaikan &masa depannya dia juga. 

kalo dia punya keinginan yang kuat untuk kuliah disana karena hobinya, berarti dia akan berusaha sekuat tenaga untuk meraih hal itu &g ue pun yakin dia ngga akan setengah-setengah. maka, dia pun memotivasi gue secara tidak langsung. gue disini, di Bekasi, Indonesia, akan berusaha sekuat tenaga gue untuk tidak kuliah setengah-setengah. gue pun berjanji untuk lulus tepat waktu & berusaha untuk menjadi yang terbaik. meskipun gue sadari, gue ngga begitu bagus dalam akademik -___________-" tapi gue masih bisa memperbaikinya kok. gue yakin.

kemaren, temen gue Christopher sms gue:
'Tan, lo pernah ngerasa takut ngga kehilangan pacar lo karena harus LDR? *just asking*'
dan, yaah gue pun jadi berpikir, am I? lalu ngga lama gue pun bales:
'kalo perasaan yang kaya gitu, iyalah ada. banget malahan. kenapa? emang lo LDR?'
then he replied:
'Bandung-Jakarta bisa dibilang LDR ngga sih? hahaha yaa gimana ya tan, kok rasanya gue jadi takut gini. jadi galau-galau ngga jelas~'
& gue pun jadi berpikir...apakah Bandung Jakarta disebut LDR? dan gue jawab iya. karena kemaren sahabat gue yang kenal sama A pun ngalamin hal ini. dia LDR sama mantannya kurang lebih 3 bulan. dia di Bandung dan mantannya di Bekasi atau Jakarta-lah. lalu gue pun berpikir lagi, apa alasan & sebab akibat mereka putus. gue pun menganggap sebenarnya alasan putus mereka adalah salah satu dari hal kecil yang ada dalam kehidupan percintaan sebuah pasangan. lalu gue bales:
'hm LDR sih, hahaha. ah itu belum seberapa. nanti gue Indonesia-Perantjis -_-" yah kalo ngga mau kehilangan, komunikasi & perhatian yang paling penting sih. kalo komunikasi tetep jalan tapi ngga ada perhatian, sama aja boong. & emang saling percaya aja gitu..'
selesai gue ngirim sms kaya gitu, gue baca lagi. kok bisa ya gue mikir kaya gitu? padahal ngejalanin aja belum. tapi kenapa bisa kaya gitu ya gue bilangnya? & emang ngga ada yang salah sih (menurut gue), karena kan sebenernya itu advice buat temen gue lah. tapi tanpa gue sadari, sebenernya hal ini menyadarkan gue. bahwa gue harus seperti itu. kayanya gue ngetik sms dibawah alam sadar gue -______-" gue sering berpikiran untuk tidak egois & tidak kekanak-kanakan, karena kalo gue kaya gitu, gue kaya memberatkan dia untuk pergi. 
lalu temen gue bales:
'iyalah jauhan elo, tan. beda zona waktu lagi..'
wahilah -__-" pake diingetin segala. yaa emang mau ngga mau sih, beda waktu. & yang mungkin berarti gue semakin harus melatih kesabaran gue. jam kegiatan gue & dia nantinya bakalan beda jauh. jam gue tidur dia masih beraktifitas. jam gue beraktifitas, dianya tidur. & emang semakin harus sabar &harus bisa mengerti juga dari guenya, kalo kegiatan gue & dia aja udah beda. banget malahan. maybe this is the step to go to my maturity way..

& ;gue masih suka bertanya, apakah gue siap? meskipun dalam hati gue bilang 'engga' maka gue harus berusaha untuk 'iya, gue siap. gue bisa.' 

semoga dia pun begitu. amin.




xoxo,
tannya :)